Anak remaja harus tahu informasi tentang HIV ini

Saat ini, jumlah infeksi HIV di kalangan remaja meningkat. Jenis pengetahuan apa yang Anda butuhkan untuk menghindari anak terinfeksi HIV? Laporan terbaru menunjukkan bahwa semakin banyak remaja yang terinfeksi HIV. Mereka juga memperingatkan bahwa angka-angka akan meningkat jika mereka tidak diberi informasi tentang cara mencegah penyakit. Oleh karena itu penting bagi mereka untuk diberikan informasi yang tepat tentang HIV sehingga mereka dapat melindungi diri mereka sendiri dengan lebih baik
informasi HIV anak remaja

Informasi tentang HIV yang perlu diketahui anak remaja


Apa itu HIV? Ini adalah hal pertama yang perlu diketahui remaja tentang HIV. HIV adalah virus yang menyebabkan human immunodeficiency, yang melemahkan sistem pertahanan tubuh. Virus ini menghancurkan sel-sel penting yang berfungsi melawan penyakit dan infeksi. HIV kemudian menyebabkan AIDS. Jika seseorang menderita AIDS, melawan infeksi akan menjadi lebih sulit dengan tubuh mereka karena kemampuan mereka untuk mengatasi penyakit dinetralisir. Faktanya, tidak ada obat untuk HIV. Namun, beberapa perawatan yang tepat dapat mengendalikan penyakit ini.

Bagaimana cara penularan HIV kepada Anak Remaja?

Anak Anda tidak dapat terhindar dari HIV jika mereka tidak tahu bagaimana virus menyebar dari satu orang ke orang lain. Satu-satunya cara HIV dapat ditularkan adalah melalui cairan tubuh tertentu, melalui pertukaran setiap infeksi virus. Pada setiap tahap infeksi, penularan dapat terjadi. Beberapa cairan tubuh termasuk darah, air mani, cairan dari rektum, vagina dan ASI.
HIV paling sering ditularkan secara seksual. Ketika anak Anda berhubungan seks tanpa kondom atau dengan orang yang terinfeksi HIV, sekresi ditukar dan virus dapat ditularkan, terutama di daerah di mana lesi hadir di jaringan vagina. anal, luka atau infeksi menular seksual lainnya. Perempuan lebih rentan terhadap infeksi HIV karena karakteristik struktural mereka. Gadis remaja memiliki membran vagina yang lebih tipis dan lebih rentan terhadap infeksi dibandingkan wanita dewasa.
Secara umum, HIV dapat ditularkan melalui seks anal atau vaginal dengan orang yang terinfeksi HIV, tanpa menggunakan kondom atau obat untuk mencegah atau mengobati HIV, atau berbagi jarum suntik atau Jarum untuk orang yang terinfeksi HIV. Selain itu, orang yang menggunakan narkoba berisiko lebih tinggi. Anak Anda mungkin juga mengidap HIV ketika kulit mereka dipotong atau tertusuk jarum, spuit, pisau cukur, pisau atau peralatan lain yang belum disterilkan.
Beberapa kesalahpahaman perlu dijelaskan kepada anak Anda karena virus HIV tidak ditularkan oleh nyamuk atau gigitan serangga. Jika anak Anda menyentuh atau mencium seseorang yang mengidap HIV, atau berbagi makanan atau toilet dengan seseorang yang positif HIV, ia tidak dapat terinfeksi.

Bagaimana anak remaja dapat melindungi diri dari HIV?

Anda perlu memberi tahu anak Anda untuk tidak membagikan jarum atau alat suntik di luar fasilitas medis atau tanpa petunjuk dokter untuk secara efektif mencegah HIV. Berbicara tentang seks bisa sangat aneh, tetapi penting untuk meminta anak Anda menggunakan kondom dengan benar ketika berhubungan seks anal, vaginal, atau oral. Juga, Anda harus menyarankan anak Anda untuk tidak berhubungan seks dengan banyak orang. Tes setiap 3-6 bulan untuk diagnosis dini dan pengobatan juga penting.
Informasi yang Anda bagikan dengan anak Anda tentang HIV juga tergantung pada usia, kepribadian, pengetahuan tentang penyakit anak Anda, dll. Dengan begitu, sebagai orang tua, Anda harus mempertimbangkan untuk mengikuti rencana suksesi. Rencanakan dan simpan informasi yang paling penting sebelum berdiskusi dengan anak-anak Anda tentang HIV sehingga mereka dapat secara efektif mendidik mereka.