Daftar Penyakit yang terkait dengan HIV AIDS

Penyakit HIV / AIDS terkait dengan penyakit dermatologis umum seperti sariawan, kaposi, sel darah putih oral. Wabah ini dapat menjadi tanda perkembangan AIDS. Apakah kondisi dermatologis ini berbahaya? Bagaimana cara mencegah dan memperlakukan penyakit ini?
Kami akan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini langsung kepada Anda melalui artikel berikut.
Penyakit yang terkait HIV AIDS

Daftar Penyakit yang terkait HIV AIDS

·         Sariawan

Sariawan adalah infeksi mulut yang disebabkan oleh Candida. Tanda-tanda umum dari sariawan adalah munculnya bintik-bintik putih, bercak putih di mulut, biasanya di lidah atau di pipi, kadang-kadang di langit-langit, gusi. Bintik-bintik putih ini sering menyakitkan dan berdarah ketika Anda menyentuhnya atau menyikat gigi.
Untuk perawatan sariawan, dokter Anda akan meresepkan obat-obatan jamur (tablet atau cairan) selama 10 hingga 14 hari.

Kanker Kaposi

Kaposi Kaposi Kaposi terjadi pada kulit dan selaput lendir. Ini terjadi pada pasien HIV / AIDS, yang disebabkan oleh virus herpes.
Sarkoma Kaposi ditandai dengan bintik-bintik hitam atau ungu pada kulit. Karena sistem kekebalan pasien sudah habis oleh HIV / AIDS, bintik-bintik ini dengan mudah menginfeksi bagian lain dari tubuh, termasuk organ internal.
Anda dapat mengobati kanker Kaposi dengan operasi (menghilangkan bintik-bintik mengambang), kemoterapi (kemoterapi menghilangkan sel kanker), terapi radiasi atau terapi biologis (penggunaan sumber yang tersedia di dalam tubuh untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh). Selain itu, dengan memperkuat sistem kekebalan dengan mengobati HIV, itu juga meningkatkan kemanjuran Kaposi

Kandidiasis oral

Eksim adalah infeksi yang menyebabkan bintik-bintik putih di mulut atau di bawah lidah. Infeksi ini disebabkan oleh virus Epstein-Barr. Hipertrofi oral dianggap sebagai tanda peringatan pertama untuk HIV / AIDS.
Bintik-bintik yang disebabkan oleh kandidiasis oral datang dalam berbagai bentuk. Bintik-bintik ini tidak menyebabkan rasa sakit atau ketidaknyamanan, jadi sangat sulit untuk menyembuhkannya. Penyakit ini biasanya pulih, tetapi risiko kambuh sangat tinggi. Anda dapat menggunakan acyclovir, obat herpes untuk mengobati kandidiasis oral.

Infeksi jaringan lunak

Menyebarkan jaringan lunak adalah infeksi virus yang disebabkan oleh virus, menyebabkan kulit tampak merah atau lilin putih. Penyakit ini tidak parah, nodul kulit dapat pulih dan hilang tanpa pengobatan. Namun, bagi orang dengan HIV, sistem kekebalan tubuh berkurang, jaringan lunak dapat menjadi kronis dan menjadi lebih serius. Maka, Anda butuh bantuan dokter. Dokter Anda mungkin merujuk Anda untuk asam retinoat atau krim Imiquimod untuk memperbaiki kondisi.

Penyakit herpes

Herpes adalah penyakit virus. Ada dua jenis utama virus herpes: HSV-1 dan HSV-2. Virus HSV-1 sering menyebabkan lesi seperti lesi di atau dekat mulut. Sementara itu, virus HSV-2 menyebabkan penyakit di alat kelamin dan sering disebut sebagai herpes genital, penyakit menular seksual. Melakukan hubungan seks atau memiliki ciuman mendalam dapat membuat virus herpes menular dari satu orang ke orang lain.
Tidak ada obat untuk herpes. Bahkan ketika virus hilang, virus masih ada di dalam tubuh. Virus ini diam-diam ada di neuron sampai dipengaruhi oleh patogen yang menyebabkan penyakit kambuh. Seiring perkembangan penyakit, Anda dapat menggunakan obat antiretroviral untuk pengobatan.

Herpes zoster

Herpes zoster adalah infeksi virus cacar air. Virus cacar air ada di tubuh manusia ketika terinfeksi cacar air dan terus diam di dalam neuron yang mengarah ke ruam.
Gejala awal shingles termasuk kesemutan di seluruh tubuh, mati rasa dan nyeri seperti jarum di kulit. Setelah beberapa hari, penyakit ini dapat disertai dengan gejala lain seperti pustula atau kemerahan pada kulit selama berminggu-minggu.
Seperti infeksi virus lainnya, Anda tidak dapat menyembuhkan herpes zoster. Namun, Anda bisa menggunakan obat untuk mengendalikan gejalanya. Dokter Anda akan meresepkan obat antiretroviral untuk pengobatan, tergantung pada tingkat keparahannya.

Dermatitis seboroik

dermatitis seboroik adalah peradangan kulit di sekitar kelenjar sebaceous (terutama di kepala, wajah, dada, punggung atas dan pangkal paha). Ketika kelenjar-kelenjar ini menghasilkan terlalu banyak minyak, ia menyebabkan kulit kemerahan dan bersisik.
Untuk mengobati kondisi ini, Anda dapat menggunakan sampo yang mengandung tar batubara, pyrithione zinc atau selenium sulfide. Perawatan lain termasuk obat antijamur lokal seperti ketoconazole atau obat-obatan kortikosteroid seperti hidrokortison. Pada orang dengan HIV, dermatitis seboroik meningkat ketika sistem kekebalan pulih dari pengobatan HIV yang tepat.itulah Penyakit-penyakit yang terkait HIV/AIDS yang harus Anda ketahui