Perbedaan gagal jantung diastolik dan gagal jantung sistolik

Gagal jantung memiliki banyak jenis klasifikasi: menurut New York Heart Association (tingkat gagal jantung 1, 2, 3, 4), diklasifikasikan berdasarkan aktivitas jantung (gagal jantung diastolik dan gagal jantung sistolik), lokasi ( gagal jantung kiri dan gagal jantung kanan). Setiap jenis gagal jantung atau beratnya gagal jantung memiliki tanda dan gejala yang berbeda. Ini dapat diklasifikasikan menurut aktivitas jantung yang paling tidak dikenal. Apa saja gejala gagal jantung diastolik dan gagal jantung sistolik? Pelajari yang berikut:

Beda gagal jantung diastolik dan gagal jantung sistolik

Beda gagal jantung diastolik dan gagal jantung sistolik
Apa yang dimaksud gagal jantung diastolik dan gagal jantung sistolik?
Berdasarkan aktivitas jantung, ada dua jenis utama gagal jantung: gagal jantung sistolik dan diastolik.
·         Gagal jantung Sistolik: terjadi ketika otot jantung pasien tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk berkontraksi, mengurangi jumlah darah yang dipompa oleh jantung.
·         Gagal jantung diastiolik: terjadi ketika jantung pasien tidak melebar dengan baik.
Suplai darah ke jantung berkurang, menyebabkan akumulasi cairan di paru-paru, tangan, kaki dan perut pasien. Bentuk gagal jantung ini juga disebut gagal jantung kongestif.
Karena perbedaan mekanisme penyakit yang disebabkan oleh gagal jantung sistolik dan diastolik, pasien akan memiliki gejala yang berbeda dalam setiap jenis.

Gejala gagal jantung sistolik

Gagal jantung sistolik adalah karena penurunan fungsi jantung dari ventrikel kiri (bilik jantung kiri bawah). Fungsi utama ventrikel kiri adalah memompa darah kaya oksigen ke seluruh tubuh untuk menyehatkan sel dan mempertahankan kehidupan. Dengan gagal jantung sistolik, pasien akan menghadapi risiko komplikasi termasuk penyakit ginjal, penyakit hati atau infark miokard yang mengancam jiwa.
gagal jantung sistolik
Pada tahap awal, gejala gagal jantung sistolik sulit diidentifikasi, tetapi akan memburuk seiring waktu. Gejala-gejala ini dapat muncul kapan saja termasuk:
·         Kebangkitan tiba-tiba di malam hari, pernapasan cepat dan sesak napas yang disebabkan oleh penurunan aliran darah ke paru-paru, mengurangi oksigen dan pertukaran karbon dioksida.

·         Saat berolah raga, semakin banyak nutrisi dan kebutuhan oksigen tubuh, semakin besar kemungkinannya untuk merasa sesak napas saat berolahraga atau bahkan beristirahat jika penyakitnya sudah lanjut.

·         Anemia ke otak dan organ di dalam tubuh, sehingga orang selalu merasa lelah, pusing dan sulit berkonsentrasi dalam bekerja.

·         Kembung, mual saat makan, tidak nafsu makan: Kurangnya aliran darah ke perut, usus harus mengurangi kemungkinan kontraksi, sekresi cairan pencernaan sehingga pada pasien gagal jantung sistolik sering gangguan pencernaan, kembung.

·         Detak jantung abnormal cepat: Karena tidak mensuplai darah yang cukup untuk pergi makan tubuh, akan ada refleksi merangsang jantung berdetak lebih cepat, lebih banyak kegiatan untuk menjadi nutrisi yang cukup ke organ.

·         Setelah lama menderita gagal jantung sistolik, jantung pasien harus mencoba untuk mengalahkan lebih cepat dan lebih kuat menyebAkan semakin diperparah termasuk hipertrofi ventrikel kiri, fungsi kontraktil jantung menjadi lemah , menyembuhkan luka, detak jantung cepat.

Gejala gagal jantung diastolik

Hipertensi diastolik juga disebut gagal jantung kongestif atau gagal jantung kanan, karena ventrikel kanan (ruang jantung kanan bawah) tidak cukup berkembang untuk mengembalikan darah ke jantung. Ini adalah jenis penyakit yang biasanya terjadi setelah gagal jantung kiri jangka panjang atau pada orang dengan emboli paru kronis. Gejala khas dari bentuk gagal jantung ini adalah pembengkakan dan pembengkakan di kaki, lengan dan perut orang tersebut. Edema lunak, putih, tertekan oleh cairan di kaki.
gagal jantung diastolik
Selain itu, beberapa gejala gagal jantung lainnya harus termasuk:
·         Merasa sesak napas atau kesulitan bernapas. batuk berkepanjangan tidak diketahui penyebabnya, batuk serangan, masing-masing negara, yang dapat mengeringkan batuk, atau batuk berdahak busa naik karena sejumlah besar akumulasi cairan di paru-paru, meningkatkan tekanan arteri pulmonalis, edema berat paru-paru.

·         Pada semua jenis gagal jantung, ada gejala kelelahan akibat sirkulasi darah, stagnasi, penurunan metabolisme di jaringan tubuh.

·         Merasa pusing dan mati rasa di tungkai termasuk lengan dan kaki.

Cara mengurangi gejala gagal jantung

Untuk memperbaiki gejala gagal jantung, pasien harus mengikuti indikasi yang diberikan oleh dokter. Selain itu, pasien dengan gagal jantung harus dicatat:
·         Kurangi cairan tubuh dengan membatasi asupan air jika tidak benar-benar haus.
·         Batasi asupan garam setiap hari
·         Selalu awasi berat badan dan turunkan berat badan saat dibutuhkan
·         Perhatikan gejala dan rekam di buku harian untuk mengetahui perkembangan penyakit. Pasien harus segera pergi ke rumah sakit jika gejalanya menunjukkan tanda-tanda kerusakan.