Gejala dan Pengobatan Gagal jantung sistolik

Ada banyak bentuk gagal jantung dan salah satunya adalah gagal jantung sistolik - hati yang menyebabkan darah mengurangi mendorong ke dalam arteri untuk bertukar oksigen dan menyediakan organ. Jika terdeteksi dini dan memiliki metode pengobatan yang tepat, aktif berkontribusi untuk meningkatkan kesehatan kardiovaskular secara signifikan.

Gejala Gagal jantung sistolik dan Cara Pengobatan Gagal jantung sistolik

gagal jantung sistolik adalah kekuatan kemerosotan kontraksi dari ventrikel kiri (ruang jantung kiri bawah) dalam proses membawa sirkulasi darah untuk memberikan organ-organ dalam tubuh. Dalam sekejap, jantung bekerja dengan cara berikut: otot jantung mengembang untuk mengembalikan darah ke ruang jantung bagian atas dari vena (disebut jantung). dan kemudian kontraksi otot untuk mendorong darah ke arteri ke organ (sistol).
Gagal jantung sistolik
Gagal jantung sistolik ditandai dengan penurunan fraksi ejeksi (EF) kurang dari 45%. Indeks ini dihitung dengan jumlah darah yang dipompa jantung setelah setiap denyut pada jumlah total darah yang disimpan jantung ketika diisi dengan darah kembali ke jantung.

Apakah penyakit jantung sistolik berbahaya?

Gagal jantung menghasilkan penurunan aliran darah ke jantung dan tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh, menyebabkan pasien mengalami serangkaian kejadian kardiovaskular yang serius yang dapat mengancam jiwa. tidak segera diobati.
Seringkali, pasien jarang ditemukan pada tahap gagal jantung sistolik, hampir ke waktu transisi untuk menyelesaikan gagal jantung, yang secara signifikan mempengaruhi kunjungan kesehatan baru dan disimpulkan menjadi gagal jantung.

Gejala gagal jantung sistolik

Gagal jantung kongestif pada khususnya dan gagal jantung umumnya mempengaruhi aktivitas orang yang sakit, terutama ketika berolahraga. Tergantung pada tingkat gagal jantung, penyakit yang mendasari yang terjadi akan berbeda. Seringkali orang dengan gagal jantung dapat mengalami gejala berikut:
·         Sesak napas, kering, atau batuk terus-menerus, terutama pada malam hari dan selama pengerahan tenaga;
·         Kelelahan, gagal jantung berat, bahkan pasien bernapas lelah;
·         Edema lunak pada kaki, pergelangan kaki atau perut;
·         Detak jantung cepat atau tidak normal;
·         Pusing, kebingungan yang disebabkan oleh melemahnya fungsi jantung yang menyebabkan anemia pada otak;
·         Retensi urin karena darah yang tidak bersirkulasi, terutama ketika berbaring untuk menyebabkan stasis ginjal;
·         Nakan tidak enak, perut kenyang karena gangguan pencernaan ...

Penyebab gagal jantung sistolik

Penyakit ini terutama disebabkan oleh disfungsi ventrikel kiri yang disebabkan oleh banyak penyebab, khususnya:
·         Stenosis arteri koroner menyempitkan vena, mengurangi aliran darah ke otot jantung, dan melemahkan fungsi ventrikel kiri.

·         Kardiomiopati kiri primer (penyakit jantung kongenital) dan penyebab sekunder hipertrofi ventrikel kiri mengakibatkan gagal jantung kiri.

·         Tekanan darah tinggi meningkatkan tekanan arteri, yang mencegah darah dari jantung memasuki arteri.

·         Stenosis aorta menekan ventrikel kiri.

·         Infeksi otot jantung menyebabkan kerusakan sel otot jantung.

·         Aritmia menghasilkan penurunan efisiensi pemompaan jantung.

Bagaimana mendiagnosa gagal jantung sistolik

Jika seorang pasien dengan salah satu penyakit kardiovaskular di atas beresiko untuk gagal jantung sistolik, kunjungan tindak lanjut harus dilakukan untuk memantau perkembangan dan mendeteksi gagal jantung dini, dengan pengobatan yang tepat. serta menunda perkembangan penyakit.
Kriteria untuk mengidentifikasi seseorang dengan gagal jantung didasarkan pada hasil dari fraksi ejeksi jantung (EF). Jika indeks kurang dari 35-40%, pasien mengalami gagal jantung sistolik. Fraksi ejeksi diukur dengan kateterisasi jantung yang dilakukan di rumah sakit.

Bagaimana cara mengobati gagal jantung sistolik?

Pengobatan Gagal jantung sistolik
Untuk perawatan yang paling efektif, tiga gol harus dicapai secara bersamaan:
·         Seseorang harus terkontrol dengan baik untuk faktor-faktor risiko yang meningkatkan perkembangan gagal jantung.

·         Yang kedua adalah perawatan terhadap gejala yang ditemui
·         Ketiga adalah untuk meningkatkan pemahaman pasien dan bagaimana mencegah komplikasi gagal jantung sistolik.

·         Faktor risiko yang meningkatkan perkembangan gagal jantung sistolik termasuk tekanan darah tinggi, gula darah tinggi, lemak darah tinggi, penggunaan alkohol dan stimulan, sering merokok, berat badan berat Dibandingkan dengan tinggi badan, makan terlalu banyak garam dalam diet harian Anda.

Penggunaan perawatan obat

Tergantung pada situasi spesifik, pasien akan diberi pengobatan yang berbeda:
·         Diuretik membantu menghilangkan kelebihan cairan dalam tubuh yang menumpuk karena gagal jantung sistolik, menghindari risiko edema, edema paru. Diuretik yang biasa digunakan adalah furosemid.

·         Angiotensin converting enzyme inhibitors atau angiotensin receptor blocker: Ini mengurangi tekanan pada jantung, meningkatkan cardiac output dan meningkatkan fraksi ejeksi.

·         Beta-blocker: Membantu mengurangi denyut jantung, tekanan darah, menurunkan kebutuhan oksigen miokard, dan perkembangan yang lambat dari gagal jantung sistolik.

·         Digoxin: meningkatkan kontraksi otot jantung, membantu memperbaiki dyspnoea pada pasien dengan gagal jantung.
Jika gagal jantung parah berlangsung, pengobatan dengan obat-obatan tidak efektif, pasien akan dirawat dengan operasi dan metode terakhir adalah transplantasi jantung. Sambil menunggu transplantasi jantung, kebanyakan pasien dengan gagal jantung sistolik harus bergantung pada dukungan mesin sirkulasi buatan untuk mempertahankan kehidupan dan mencegah komplikasi seperti perdarahan, aritmia, trombosis vena dan arteri, infark miokard

Diet dan olahraga untuk pasien gagal jantung sistolik

·         Makan garam: Terlalu banyak garam untuk menyimpan air, meningkatkan akumulasi cairan, menambah beban pada jantung. Diet rendah garam membantu menjaga tekanan darah dan mengurangi pembengkakan. Ini juga membantu orang untuk mengurangi sesak napas, mengurangi batuk. Asupan sodium yang disarankan tidak lebih dari 2.000 mg (2 g) per hari, dan kurang dari 1,500 mg adalah ideal. Jika Anda mengalami gagal jantung berat, Anda harus memakannya sepenuhnya.

·         Kurangi asupan lemak: Dengan membatasi daging berlemak, daging merah, harus makan daging tanpa lemak, ikan; Prioritaskan hidangan yang disiapkan dengan dikukus, direbus, agak digoreng, digoreng, digoreng, ...

·         Meningkatkan makanan kaya serat: Membantu memperbaiki saluran pencernaan lebih baik, mengontrol gula darah, dan dapat menurunkan kadar kolesterol darah. Sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dedak, dan buah segar adalah makanan berserat tinggi yang bisa Anda rujuk.
Pasien kardiovaskular tidak boleh makan dengan baik, tetapi harus dibagi menjadi beberapa kali makan, makan berbagai makanan. Ini akan membantu pasien untuk memastikan bahwa semua nutrisi yang dibutuhkan dan mudah dicerna.