inilah Komplikasi berbahaya dari gagal jantung karena hipertensi

Menurut penelitian dari American Heart Association of 392 orang: 90% kasus gagal jantung memiliki riwayat hipertensi. Ketika "silent killer" - komplikasi hipertensi menjadi gagal jantung, konsekuensinya akan tidak dapat diprediksi, pasien bahkan sulit untuk mempertahankan hidup.
Komplikasi berbahaya dari gagal jantung

Hipertensi dan penyakit kardiovaskular selalu memiliki hubungan yang erat. Kontrol yang baik dan pengobatan hipertensi yang efektif dapat mengurangi risiko gagal jantung hingga 50%. Dapat dipastikan bahwa gagal jantung adalah salah satu konsekuensi mengkhawatirkan dari hipertensi.

Gagal jantung Karena hipertensi

Menurut penelitian  90% kasus gagal jantung memiliki riwayat hipertensi. Menurut Asosiasi Amerika Hipertensi (American Society of Hypertension), tekanan darah tinggi, juga disebut hipertensi, adalah keadaan aliran darah melalui arteri dengan tekanan yang lebih besar dari normal dalam waktu yang lama. Ini adalah salah satu penyakit tidak menular yang paling populer di dunia, tetapi dalam jangka panjang, hipertensi dapat menyebabkan banyak acara yang serius, termasuk stroke, infark miokard, gagal ginjal dan gagal jantung kongestif.

Menurut studi Framingham, hipertensi meningkatkan risiko gagal jantung sebesar 50 hingga 60 persen selama bertahun-tahun. Risiko ini meningkat 2 kali pada pria dan 3 kali pada wanita.
Vietnam saat ini memiliki sekitar 12 juta orang dengan tekanan darah tinggi, yaitu satu dari empat orang memiliki seorang penderita hipertensi. Hanya 50% dari penderita hipertensi yang tahu bagaimana mengontrol tekanan darah mereka dengan benar.

Bagaimana tekanan darah tinggi menyebabkan gagal jantung?

Gagal jantung karena hipertensi adalah proses diam yang terjadi selama periode waktu yang sangat lama (bertahun-tahun). Tekanan darah tinggi menyebabkan jantung bekerja lebih dari normal, menyebabkan serat menebal seiring waktu, mengubah struktur bilik jantung.

Struktur jantung yang bervariasi ditambah dengan penebalan dinding pembuluh darah adalah konsekuensi dari hipertensi yang akan mengurangi elastisitas pembuluh darah dan meningkatkan kemampuan kolesterol untuk menumpuk di arteri koroner. Sejak itu, fungsi jantung dan kardiovaskular telah dikaitkan dengan sejumlah gangguan: serangan jantung yang sering, aritmia jantung, infark miokard, gagal jantung kongestif, dan sebagainya.
Gagal jantung membuat Anda kehilangan kemampuan Anda untuk berfungsi. Gejala umum gagal jantung bervariasi tergantung pada kondisi dan perkembangan penyakit, termasuk kesulitan bernapas dan kelelahan, penurunan nafsu makan, kaki bengkak atau pergelangan kaki.

Tanda-tanda peringatan dini gagal jantung karena hipertensi

Gagal jantung tidak dapat disembuhkan, tetapi pencegahan dan deteksi dini memperlambat perkembangan sindrom ini. Untuk membantu pasien dan dokter cepat mengidentifikasi tanda-tanda awal gagal jantung, American Heart Association (American Heart Association) telah meluncurkan lima "FACES".
·         F (Kelelahan) = Kelelahan
·         A (Batasan Aktivitas) = ​​Batasan aktivitas
·         C (Kemacetan) = stagnasi, kemacetan
·         E (Edema atau ankle swelling) = Edema atau pembengkakan pergelangan kaki
·         S (Sesak nafas) = ​​Sesak nafas
Tanda-tanda ini tidak menunjukkan gagal jantung, tetapi ini adalah tanda-tanda gagal jantung dan pasien yang membutuhkan perawatan medis untuk konsultasi awal. Selain itu, ketika gagal jantung terjadi, orang tersebut juga memiliki nafsu makan yang buruk, mual, sakit perut, sakit perut, detak jantung yang cepat atau rasa sakit. Orang tua dapat dengan mudah mengalami gejala kehilangan ingatan, kebingungan, pemikiran lambat.

Saran dari ahli jantung tentang cara mencegah gagal jantung dan komplikasi hipertensi lainnya

·         Mempertahankan berat badan yang sehat
·         Berolahraga secara teratur setiap hari
·         Makan banyak sayuran dan buah-buahan segar, hindari merebus atau menggoreng
·         Kurangi garam dalam pengolahan makanan dan selalu periksa kandungan garam pada kemasan makanan
·         Memeriksa dan mengendalikan kandungan lemak dan gula
·         Tidak merokok
·         Kurangi kafein dalam minuman bersoda, minuman energi seperti halnya kopi dan teh
·         Tidak mengkonsumsi alkohol dan bir
·         Tambahkan bit dan jus bit gula ke dalam diet
·         Perhatian untuk istirahat dan tidak stres