inilah Daftar Obat untuk penyakit HIV AIDS

Terapi antiretroviral disebut terapi antiretroviral (ARV). Artikel ini akan memberi Anda informasi tentang obat-obatan untuk pengobatan HIV AIDS serta efek samping yang dapat ditimbulkan oleh obat-obatan.
AIDS disebabkan oleh virus HIV, yang menghabiskan sistem kekebalan tubuh manusia, juga dikenal sebagai sistem pertahanan dan pertahanan tubuh. Saat ini, tren pengobatan HIV adalah menggunakan kombinasi obat antivirus yang kuat. Terapi antiretroviral disebut terapi antiretroviral (ARV).


Daftar Obat untuk penyakit HIV AIDS

Daftar Obat untuk penyakit HIV AIDS
Sebelum memulai pengobatan HIV, Anda perlu melakukan beberapa tes untuk memastikan bahwa ada antibodi terhadap HIV dalam darah Anda. Sayangnya, antibodi ini tidak melindungi tubuh terhadap HIV. Ketika tubuh terinfeksi HIV, sistem kekebalan menghasilkan antibodi ini. Kemudian Anda akan melakukan tes yang disebut pengukuran viral load untuk menentukan modalitas pengobatan spesifik. Viral load dalam tubuh dapat diperiksa setiap tiga hingga enam bulan sebelum memulai obat anti-HIV baru, dan dua hingga delapan minggu setelah dimulainya terapi baru.
Orang dengan HIV juga harus didiagnosis dengan depresi dan penyalahgunaan zat. Kebanyakan orang dengan infeksi HIV  AIDS akan memiliki kondisi yang mempengaruhi proses pengobatan.
Anda juga harus mengikuti diet seimbang, menyediakan semua nutrisi yang Anda butuhkan untuk tubuh Anda. Olahraga harian juga sangat penting. Ini tidak hanya membantu Anda melawan HIV tetapi juga baik untuk kesehatan fisik dan mental secara keseluruhan. Selain itu, Anda harus menghindari alkohol, merokok, dan obat-obatan adiktif.

obat yang digunakan untuk mengobati HIV AIDS untuk memperlambat perkembangan penyakit, 

termasuk:
·         Nucleoside reverse transcriptase inhibitor (NRTI) seperti AZT (Retrovir), abacavir (Ziagen) dan emtricitabine (FTC), obat ini menghambat enzim yang diperlukan untuk salah satu replikasi virus HIV;
·         transcriptase inhibitor terbalik Non-nucleoside (NNRTI) efavirenz sebagai (Sustiva), etravirine (Intelence) dan nevirapine (ARV), efek yang sama seperti obat NRTI, namun dengan struktur kimia yang berbeda;
·         Protease inhibitor (PI) seperti atazanavir (Reyataz), ritonavir (ritonavir), dan tipranavir (Aptivus), menghambat produksi komponen HIV.
·         Penghambatan entri sel, menghambat masuknya HIV ke dalam sel CD4. Ini adalah obat yang mencakup dua bagian kecil: Bagian pertama adalah antagonis CCR5 (juga dikenal sebagai inhibitor memasuki sel), seperti maraviroc (Selzentry Bagian kedua adalah inhibitor adhesi, seperti. Sebagai enfuvirtide (Fuzeon), bagian ini juga memiliki kemampuan untuk mencegah HIV memasuki sel CD4.
Mintalah dokter atau spesialis Anda untuk menemukan perawatan terbaik untuk Anda. Perawatan dapat bervariasi karena sejumlah faktor termasuk:
·         Efek obat;
·         Gejala Anda;
·         Kesehatan Anda secara keseluruhan;
·         Pertimbangkan gaya hidup;
·         Perubahan kesehatan Anda.

Beberapa efek samping dan komplikasi umum dari berbagai obat HIV  AIDS

Ini termasuk:
·         Anemia;
·         Diare;
·         Sakit kepala dan pusing;
·         Lelah;
·         Mual dan muntah;
·         Nyeri;
·         Masalah neurologis;
·         Ruam;
·         Mengurangi akumulasi lemak atau lemak abnormal (lipodistrofi);
·         Resistensi insulin dan peningkatan glukosa darah (hiperglikemia);
·         Penurunan kepadatan tulang;
·         Asidosis laktat, akumulasi asam laktat dalam darah;
·         Pembengkakan mulut atau lidah;
·         Kerusakan pada hati.

Obat antiviral dapat berinteraksi dengan obat-obatan tertentu yang Anda pakai. 

Misalnya:
·         Antasida, inhibitor pompa proton, dan antagonis H2;
·         Obat yang mempengaruhi p-glikoprotein atau enzim CYP3A4;
·         Zat yang mempengaruhi aktivitas enzim sitokrom P450, seperti jus jeruk bali.