Solusi mengatasi penurunan berat badan saat terinfeksi HIV

Berat badan, batuk, anoreksia, diare adalah manifestasi umum infeksi HIV. Untuk meningkatkan sistem kekebalan dan menghindari penurunan berat badan ketika terinfeksi HIV, pasien harus mengambil tindakan untuk menghadapinya tepat waktu.

Solusi untuk mengatasi penurunan berat badan saat terinfeksi HIV

Meskipun kebanyakan orang dengan HIV tidak membutuhkan diet khusus, jika mereka mengalami gejala seperti mual, diare atau penurunan berat badan, Anda akan memerlukan diet yang lebih sehat. penurunan Berat badan ketika terinfeksi HIV sangat berbahaya karena kekurangan nutrisi penting akan membuat kondisi menjadi lebih buruk.
Solusi penurunan berat badan saat terinfeksi HIV

Bangun pola makan yang sehat

Anda perlu memastikan bahwa Anda menyediakan cukup kalori. Berolahraga dapat menyebabkan Anda kehilangan lebih banyak kalori, jadi Anda perlu menambahkan beberapa energi untuk membakar Anda.
Makan banyak makanan kecil dan camilan di siang hari jika Anda memiliki masalah dengan makan tiga kali sehari besar seperti biasa.
Anda tidak boleh melewatkan sarapan karena ini adalah makanan paling penting hari itu dan memengaruhi aktivitas sepanjang hari.

Minum obat dengan benar

Obat yang digunakan dalam pengobatan HIV dapat menyebabkan efek samping seperti penurunan nafsu makan, serta serapan hara. Anda perlu berbicara dengan dokter Anda untuk menemukan obat yang tepat.
Selain itu, Anda juga harus bertanya kepada dokter Anda tentang beberapa suplemen fungsional yang membantu makan lebih lezat. Selama penggunaan narkoba apa pun, jika Anda memiliki gejala atau tanda, Anda harus melaporkannya kepada dokter Anda.

Latihan

Latihan lebih penting untuk pasien HIV. Karena virus HIV menyebabkan sistem kekebalan melemah, itulah mengapa Anda menurunkan berat badan. Jadi, Anda perlu memperbaiki situasi ini dengan banyak cara. Cara paling penting untuk meningkatkan sistem kekebalan Anda adalah berolahraga.
Anda harus berolahraga minimal 2 hingga 3 kali seminggu, dimulai dengan latihan lembut dan secara bertahap meningkatkan kesulitan. Kegiatan ini akan membantu meningkatkan produksi sel otot dan mencegah penurunan berat badan ketika HIV terinfeksi.

Temukan pendamping dan lakukan sharing

Pasien HIV sering depresi, yang juga merupakan penyebab hilangnya nafsu makan atau rasa peduli terhadap diri sendiri. Jadi berbicara dengan konselor atau terapis yang terlibat dalam penyakit dapat membantu Anda merasa lebih nyaman dan rileks.
Anda juga dapat berbagi dengan kerabat atau teman dan mencari bantuan ketika merasa lelah atau putus asa. Berpartisipasi dalam kelompok sosial untuk membantu orang lain yang hidup dengan HIV juga merupakan cara untuk memperbaiki kondisi Anda, sementara juga membantu Anda merasa kurang kesepian dan lebih aktif.
Sekian yang dapat kami sampaikan tentang Solusi untuk mengatasi penurunan berat badan saat terinfeksi HIV, semoga dengan adanya artikel ini dapat membantu anda untuk mengatasi penurunan berat badan akibat virus HIV.