Infark Miokard Akut - Penyebab, Gejala dan Cara Pengobatannya

Infark miokard akut adalah keadaan darurat medis yang perlu ditangani segera untuk mengurangi mortalitas pasien. Memahami penyebab, gejala dan pengobatan, pengobatan akan membantu pasien memiliki kesempatan bertahan hidup yang lebih tinggi.

Gejala Infark Miokard Akut dan Pengobatan Infark Miokard Akut

Infark miokard akut adalah kondisi nekrosis miokard yang terjadi karena iskemia miokard lokal. Seperti semua otot di tubuh, otot jantung kita juga membutuhkan oksigen untuk bertahan hidup, yang dipelihara oleh sistem pembuluh darah yang disebut arteri koroner. Ketika lokasi tertentu dari arteri koroner menyempit, arteri yang memakan arteri adalah hipoksia, yang disebut iskemia miokard terlokalisasi. Jika arteri tiba-tiba diblokir sepenuhnya, area otot tidak akan memiliki darah untuk menyuburkan, menyebabkan nekrosis otot jantung dan menyebabkan tingkat serangan jantung.
Infark Miokard Akut

Infark miokard akut - penyebab utama kematian

Hingga 25% orang dengan infark miokard meninggal sebelum keadaan darurat, sementara sisanya mungkin mengalami komplikasi yang mengancam jiwa saat dirawat di rumah sakit.
Salah satu komplikasi awal infark miokard akut adalah aritmia, di mana yang paling berbahaya adalah fibrilasi ventrikel, yang dapat menyebabkan kematian mendadak. Banyak komplikasi dapat terjadi setelah beberapa jam, bahkan beberapa minggu setelah infark miokard sebagai trombosis menyebabkan embolisasi, patah hati, gagal jantung, perikarditis, mengarah ke kerusakan berat, sulit sembuh.

Apa yang menyebabkan infark miokard akut

Penyebab utama penyakit ini adalah atherosclerosis koroner. Ketika sebuah plak di arteri koroner rusak, ia menarik trombosit yang menempel padanya, membentuk gumpalan yang menyebabkan pembekuan.
Ini mungkin juga merupakan komplikasi dari bedah pintas arteri koroner (PCI) atau bedah cangkok bypass arteri koroner. Trombosis yang berkembang di lokasi stenting koroner juga merupakan penyebab infark miokard akut.
Keenam kelompok risiko utama telah terbukti berisiko tinggi mengembangkan atherosclerosis dan lebih mungkin untuk mengembangkan serangan jantung, seperti mereka yang memiliki kolesterol tinggi, diabetes, tekanan darah tinggi. merokok, merokok, seks dan sejarah keluarga orang dengan penyakit arteri koroner.

Gejala infark miokard akut

Gejala-gejala penyakit dapat bervariasi dari orang ke orang, dari tidak ada manifestasi ke kematian jantung mendadak, serangan jantung. Infark miokard akut lebih sering terjadi pada orang dengan diabetes.
Berikut ini adalah gejala khas:
Angina pektoris digambarkan sebagai perasaan tekanan, tekanan di dada sebelum jantung atau di belakang tulang dada. Nyeri bisa menyebar ke leher, rahang, bahu, lengan, punggung. Rasa sakitnya biasanya panjang dan tidak membantu dengan obat-obatan.
·         Sesak nafas, nafas pendek, nafas pendek
·         Mual atau muntah
·         Keringat dingin
·         Pingsan, pusing
·         Kebingungan
·         Kesedihan

Pengobatan infark miokard akut

Perawatan harus dilakukan sesegera mungkin untuk mengurangi kerusakan otot jantung. nekrosis miokard karena tidak ada suplai oksigen karena penyumbatan arteri koroner, sehingga dapat mengurangi ukuran infark miokard dalam dua cara, yaitu: melarutkan bekuan untuk mengembalikan aliran darah ke Cardioprotective dan mengurangi kebutuhan konsumsi oksigen jantung.
Pengobatan Infark Miokard Akut
Perawatan termasuk:
·         Penggunaan obat-obatan: Pengobatan dasar pertama tingkat infark miokard adalah obat yang memiliki efek trombolitik koroner seperti streptokinase (sebagai trombolisis), aspirin (anti-platelet) dan heparin Spesialis kardiovaskular merekomendasikan bahwa semua pasien yang dicurigai memiliki tanda-tanda serangan jantung harus mengambil aspirin 150-300 mg sesegera mungkin. Obat ini memiliki efek agregasi anti-platelet yang cepat dan kuat, yang telah terbukti mengurangi tingkat kematian akibat serangan jantung sebesar 20%.

·         Obat-obatan lain yang bekerja untuk mengurangi kebutuhan oksigen miokard dengan memperlambat denyut jantung, tekanan darah dan vasodilatasi termasuk beta blockers, nitrogliserin, inhibitor ACE

·         Intervensi angioplasti perkutan: Dengan kasus tingkat infark miokard yang EKG dengan ST segmen elevasi atau blok cabang berkas kiri yang perlu cepat intervensi angioplasti (metode perkutan menggunakan kateter balon panas dan arteri koroner melebar), sebaiknya dalam 90 menit setelah tiba atau 12 jam angina. Metode ini harus dilakukan oleh dokter berpengalaman dalam intervensi kardiovaskular. Intervensi yang berhasil dapat membantu memulihkan 90-95% dari aliran darah di arteri koroner.

·         Bedah pintas arteri koroner adalah metode menggunakan segmen baru pembuluh darah yang terhubung ke arteri koroner yang menyempit, yang diterapkan ketika operasi pintas arteri koroner gagal; atau memiliki komplikasi mekanis infark miokard seperti perforasi septum ventrikel, beberapa bukaan katup mitral; Aritmia ventrikel yang berat dan mengancam jiwa dikaitkan dengan kerusakan ketiga arteri koroner, atau kerusakan pada lebih dari 50% arteri koroner. Pemotongan bypass arteri koroner dapat membantu membatasi kerusakan otot jantung jika dilakukan dalam 2 hingga 3 jam onset gejala dan pada saat yang sama mengurangi mortalitas.

Rehabilitasi jantung membantu mencegah infark miokard akut berulang

Setelah serangan jantung, jika tidak ada kontrol yang baik terhadap penyakit arteri koroner, pasien masih berisiko tinggi. Untuk mencegah terulangnya infark miokard ini.
·         Perubahan gaya hidup: olahraga, berhenti, makan lebih sedikit lemak, kolesterol, hindari stres ... Biasanya untuk otot jantung pulih dan bekerja kembali, Anda perlu istirahat. setidaknya 4-6 minggu. Setelah waktu ini, Anda dapat melanjutkan kegiatan olahraga yang normal, tetapi perhatikan bahwa hanya latihan tetapi lembut, upaya, hindari meningkatkan beban pada jantung.
·         Kontrol yang baik dari penyakit hipertensi, diabetes jika ada
·         Gunakan obat yang tepat ditentukan, mereka biasanya meliputi: inhibitor agregasi platelet (aspirin dengan dosis 75 - 100 mg / hari dari penggunaan jangka panjang, atau clopidogrel dosis 75 mg / hari selama 12 bulan), penurun lipid statin obat , angiotensin-converting enzyme inhibitors, beta-blocker jika tidak ada kontraindikasi.
·         Penggunaan suplemen herbal: Saat ini ada banyak produk yang mendukung pengobatan pasien dengan penyakit arteri koroner.