inilah Tanda dan Gejala infeksi HIV pada wanita

Diperkirakan bahwa sekitar 17,8 juta wanita saat ini hidup dengan HIV, terhitung 51% dari semua orang dewasa yang hidup dengan HIV.
Berhubungan seks dengan seorang pria yang terinfeksi yang memiliki HIV adalah cara paling umum bagi seorang wanita untuk terkena HIV. Selain itu, berbagi jarum suntik dengan pengguna narkoba suntikan juga merupakan penyebab penyakit. Menurut statistik berbasis ras, mayoritas infeksi HIV terjadi pada wanita kulit hitam, diikuti oleh Latinos dan akhirnya putih.
Gejala HIV

Gejala HIV Pada Wanita

Gejala pertama dari tahap penyakit HIV biasanya sangat ringan dan mudah diabaikan, seperti infeksi dingin dan flu, selain mungkin ada beberapa gejala seperti peradangan di kelenjar tubuh, ruam dan demam ringan. Bahkan jika orang tersebut tidak memiliki gejala yang jelas, virus mungkin telah berpindah dari satu orang ke orang lain. Anda harus pergi ke fasilitas kesehatan dan laboratorium sukarela untuk mendapatkan saran dan tes HIV jika Anda menduga ada risiko infeksi.

Gejala pada tahap awal HIV pada wanita

Selama minggu-minggu pertama setelah infeksi HIV, orang yang terinfeksi biasanya memiliki gejala yang tidak biasa. Beberapa orang mungkin memiliki gejala seperti flu ringan seperti demam, sakit kepala dan kurang vitalitas. Biasanya, gejala-gejala ini hilang dalam beberapa minggu. Dalam beberapa kasus, mungkin diperlukan waktu hingga 10 tahun untuk gejala yang lebih berat muncul. Selama periode ini, virus HIV sangat menular dari satu orang ke orang lain.

Ruam dan perubahan kulit

Sembilan puluh persen orang HIV-positif mengalami masalah kulit, biasanya ruam. Ketika seseorang HIV positif, kulit mereka bisa menjadi sangat sensitif terhadap iritasi dan sinar matahari. Anda bisa mengapungkan kulit ke dalam bercak merah besar dengan bayangan kecil dan kulit mungkin terkelupas.
Luka, atau luka, dapat terbentuk di kulit mulut, alat kelamin dan dubur dan sering sulit diobati. Orang dengan HIV juga berisiko tinggi terkena herpes (herpes zoster) dan ruam saraf (shingles). Jika ditangani dengan benar, masalah kulit mungkin kurang parah.

Pembengkakan kelenjar getah bening di tubuh

Kita semua memiliki kelenjar getah bening di seluruh tubuh, leher, bagian belakang kepala, ketiak dan selangkangan. Kelenjar getah bening ini adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh, membantu melawan peradangan dengan menyimpan sel kekebalan dan menyaring agen berbahaya. Selama awal infeksi HIV, sistem kekebalan tubuh Anda mulai bekerja, yang mengarah ke kelenjar getah bening dan kelenjar getah bening yang membesar. Ini adalah salah satu tanda pertama infeksi HIV. Untuk orang dengan HIV, kelenjar getah bening dapat membengkak selama beberapa bulan.

Penyakit inflamasi

Penyakit HIV merusak fungsi sistem kekebalan dalam tubuh, sehingga meningkatkan risiko infeksi oportunistik. Beberapa penyakit khas seperti pneumonia, tuberkulosis, dan hepatitis C. Penderita infeksi HIV di wilayah rentan terhadap mata, kulit, paru-paru, ginjal, sistem pencernaan dan otak daripada rata-rata orang. Kondisi ini seringkali lebih sulit diobati, bahkan dengan penyakit umum seperti flu.
Ketika terinfeksi HIV, pasien harus memiliki tindakan pencegahan aktif seperti sering mencuci tangan dan obat anti-HIV untuk mencegah penyakit ini dan komplikasi berbahaya mereka.

Demam dan berkeringat di malam hari

Orang dengan HIV mungkin mengalami demam ringan untuk waktu yang lama. Kisaran suhu dari ringan hingga sedang adalah dari 37,6 ° C hingga 38,2 ° C. Anda biasanya mengalami demam karena perubahan buruk pada tubuh, tetapi penyebab demam sering tidak jelas. Karena demam rendah, pasien tidak mengenali status HIV-nya, sehingga mereka mungkin mengabaikannya. Terkadang, Anda juga dapat mengeluarkan banyak keringat di malam hari dengan demam, yang memengaruhi tidur.

Kesehatan reproduksi

Perempuan HIV positif cenderung memiliki masalah dengan kesehatan reproduksi seperti periode menstruasi yang tidak menentu atau periode menstruasi. Bakteri dan jamur dapat muncul dan bekerja dengan kuat pada perempuan HIV-positif. Selain itu, perempuan yang terinfeksi HIV memiliki penyakit kemampuan menular seksual seperti klamidia, trikomoniasis, gonore dan penyakit yang disebabkan oleh penyebab virus HPV, dapat menyebabkan kutil kelamin atau bahkan kanker rahim. Perempuan HIV positif berisiko lebih tinggi untuk penyakit radang panggul.

Gejala HIV yang lebih berat, AIDS

Karena HIV berkembang, diare, mual, muntah, dan penurunan berat badan dapat terjadi. Gejala lain termasuk sakit kepala hebat, nyeri sendi dan nyeri otot. Sesak nafas, batuk berkepanjangan dan kesulitan menelan juga merupakan gejala umum.
Pada tahap selanjutnya, HIV dapat menyebabkan kehilangan ingatan sementara, gangguan neurologis dan koma. Sindrom AIDS (acquired immunodeficiency syndrome) adalah stadium penyakit HIV yang paling serius dan langgeng. Pada tahap ini, sistem kekebalan tubuh sangat rentan dan penyakit radang menjadi semakin sulit untuk disembuhkan. Wanita yang telah mencapai AIDS memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker yang sulit.

Bagaimana cara mengurangi risiko HIV?

HIV ditularkan melalui cairan tubuh. Ini terjadi pada orang-orang yang berbagi jarum untuk penggunaan narkoba atau melakukan seks yang tidak aman. Untuk membatasi risiko infeksi HIV, Anda benar-benar tidak boleh berbagi jarum dengan orang lain, selalu menggunakan kondom dengan cara yang benar ketika berhubungan seks.
 Gejala infeksi HIV
Selain itu, wanita tidak boleh melakukan douche pada vagina setelah berhubungan seks. Douching tidak hanya dapat melindungi tubuh Anda dari risiko infeksi HIV, tetapi juga dapat menghilangkan keseimbangan vagina vagina secara alami, sehingga meningkatkan kemungkinan tertular HIV dan penyakit menular lainnya. Penyakit intoleran atau tidak menular seksual menjadi lebih buruk.
Kapan perempuan dengan HIV positif beralih ke AIDS?
Setelah infeksi HIV akut, pasien biasanya mengalami periode panjang tanpa gejala. Pada titik ini mereka merasa normal dan masih tidak menyadari bahwa mereka positif HIV. Namun, virus HIV masih aktif dan merusak sistem kekebalan dalam tubuh jika tidak ditangani. Akhirnya, ketika pertahanan tubuh rusak, AIDS berkembang. Deteksi dan pengobatan dini sangat penting untuk memperlambat perkembangan HIV dan perkembangan AIDS.
HIV sangat berbahaya karena menyebabkan imunodefisiensi dan menciptakan lebih banyak peluang untuk penyakit serius lainnya, terutama bagi wanita. Oleh karena itu, perempuan harus secara aktif melindungi diri dari risiko infeksi HIV dan pengobatan dini ketika mereka menemukan diri mereka terinfeksi.