Daftar orang yang beresiko terkena HIV AIDS

HIV AIDS ditularkan hanya melalui cairan tubuh seperti darah, cairan vagina, air mani dan ASI, tetapi risiko infeksi HIV melalui jalur ini bervariasi. Artikel ini akan memberi Anda lebih banyak informasi untuk mencegah infeksi yang efektif.
Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 1,5 juta orang meninggal akibat komplikasi terkait HIV pada 2013.
Daftar orang yang berisiko HIV AIDS

orang yang beresiko terkena HIV AIDS


Penyebaran infeksi HIV dan human immunodeficiency virus (HIV) telah meningkat selama beberapa dekade terakhir. Penyakit ini masih merupakan masalah medis yang menonjol di seluruh dunia. Angka kematian dan transmisi yang tinggi menunjukkan bahwa meningkatkan kesadaran akan penyakit untuk mencegah penyebaran virus sangat penting dan penting.
HIV ditularkan hanya melalui cairan tubuh, seperti: darah; cairan vagina; air mani; ASI.
HIV tidak berlangsung lama di luar tubuh manusia (seperti di permukaan), dan tidak dapat berproliferasi di luar tubuh kita. Selain itu, HIV tidak menyebar melalui jalan seperti:
·         Nyamuk, caplak atau gigitan serangga lainnya
·         Air liur, air mata, keringat yang tidak bercampur dengan darah orang HIV positif
·         Peluk, berjabat tangan, berbagi toilet, makan makanan, atau bersosialisasi
·         Aktivitas seksual tidak berhubungan dengan pertukaran cairan tubuh (misalnya, menyentuh, menyentuh).
Karena viral load dari orang HIV-positif menurun, kemungkinan infeksi berkurang. Orang dengan HIV tetapi mereka menggunakan terapi antiretroviral, misalnya: obat-obatan HIV, dan memiliki viral load yang sangat rendah atau tidak terdeteksi, lebih kecil kemungkinannya untuk menularkan HIV dibandingkan orang dengan HIV dan memiliki tingkat HIV yang tinggi. virus tinggi.
Namun, orang yang terinfeksi HIV mungkin masih dapat menularkan HIV ke pasangan bahkan jika mereka memiliki viral load yang tidak terdeteksi, karena:
·         HIV  AIDS masih dapat ditemukan di organ seks (air mani, cairan vagina). Tes viral load hanya mengukur virus dalam darah
·         Viral load seseorang dapat meningkat di antara tes. Ketika ini terjadi, mereka mungkin lebih mungkin menularkan HIV ke pasangannya
·         Penyakit menular seksual meningkatkan viral load di gonad.
·         Darah dan penularan HIV
·         HIV sebagian besar menyebar melalui darah.

Donor darah langsung dari donor darah yang terinfeksi adalah sumber penularan yang paling mungkin. Akibatnya, skrining dan tes transfusi darah menjadi lebih ketat sejak 1985. Semua tas donor diuji untuk HIV. Jika positif untuk HIV, kantong darah ini akan dihapus. Meskipun ada banyak pengamanan, ada juga risiko kecil bahwa infeksi HIV masih dapat digunakan dalam transfusi darah.
Berbagi jarum dan alat suntik juga menimbulkan risiko infeksi HIV. Namun, kemungkinan infeksi lebih rendah daripada transfusi darah. CDC memperkirakan bahwa 63 kasus dari semua 10.000 kasus HIV adalah karena berbagi jarum suntik.
Anda mungkin terinfeksi HIV melalui gigitan, ludah atau cairan tubuh (termasuk air mani atau air liur), tetapi mereka "dapat diabaikan".

Risiko penularan HIV  AIDS melalui kontak seksual

Anda mungkin berisiko tinggi terinfeksi HIV ketika berhubungan seks dengan seseorang yang positif HIV.
Seks anal dan vaginal dapat menularkan HIV, terutama ketika hubungan tidak menggunakan kondom.
Semua bentuk seks oral dianggap "risiko rendah". Namun, HIV masih bisa ditularkan melalui hubungan oral, terutama ketika ada ejakulasi di mulut.
Penting untuk selalu melindungi diri Anda saat berhubungan seks. Anda harus menggunakan kondom ketika berhubungan seks dengan orang lain, karena mereka dianggap sebagai penghalang air mani dan cairan vagina, yang merupakan cara terbaik untuk mencegah infeksi HIV AIDS.
Namun, penting untuk diingat bahwa memiliki kondom tidak menghilangkan risiko infeksi HIV 100% karena dapat tertusuk atau Anda menggunakan cara yang salah. Jika Anda melakukan hubungan seks, Anda dan pasangan Anda harus mempertimbangkan tes HIV agar aman untuk keduanya.

Penularan HIV AIDS dari ibu ke anak

Selain darah dan sekresi dari alat kelamin, HIV juga ditularkan dari ibu ke anak saat bersalin atau menyusui. Perempuan dengan HIV tidak boleh menyusui karena HIV dapat ditularkan melalui ASI. Selain itu, HIV juga dapat ditularkan melalui bayi jika ibu terinfeksi dengan mengunyah makanan sebelum menyusui bayinya, meskipun risikonya cukup rendah.
AIDS disebabkan oleh virus HIV AIDS, yang merupakan virus yang menyebabkan human immunodeficiency, yaitu kerusakan pada sistem pelindung tubuh. Obat antiretroviral dapat mengurangi risiko penyebaran penyakit dengan berbagai cara. Namun, metode ini tidak sepenuhnya efektif dan Anda harus menggunakan beberapa metode lain untuk benar-benar mencegah infeksi.