inilah cara virus HIV AIDS menginfeksi tubuh

HIV ditularkan melalui 3 jalur utama termasuk: seks yang tidak aman, transfusi darah dan penularan ibu-ke-anak. Silakan melihat lebih dekat ketiga jalur ini dalam artikel di bawah ini. Human immunodeficiency virus (HIV) menginfeksi sel-sel sistem kekebalan tubuh, menghancurkan atau melemahkan fungsi mereka. 

Secara umum, ada tiga cara utama di mana HIV ditularkan dari satu orang yang terinfeksi ke orang lain, termasuk seks yang tidak aman, transfusi darah dan penularan ibu-ke-anak. Berikut adalah beberapa informasi tentang cara penularan HIV.

Cara virus HIV menginfeksi tubuh

cara virus HIV menginfeksi tubuh
Meskipun tidak umum, HIV juga dapat ditularkan oleh:
·         Oral seks;
·         Darah yang terinfeksi virus dari luka mulut dan gusi berdarah, seperti melalui ciuman "dalam", ciuman;
·         bukaan mulut, ruam kulit dan makanan sebelumnya yang telah dikunyah oleh orang yang terinfeksi;
·         Suntikan yang terinfeksi HIV dan benda terkontaminasi lainnya, terutama luka jarum selama perawatan medis;
·         Transfusi darah dan faktor koagulasi, transplantasi organ dan transplantasi jaringan.
Kesadaran virus human immunodeficiency (HIV) telah meningkat selama beberapa dekade terakhir. Namun, penyakit ini masih merupakan masalah medis yang menonjol di seluruh dunia. Angka kematian dan infeksi tinggi dan menunjukkan bahwa kesadaran yang lebih baik diperlukan untuk mencegah penyebaran virus.
Insiden dan risiko infeksi HIV bervariasi dari orang ke orang tergantung pada jenis paparan. Memahami bagaimana penyakit itu ditularkan dapat membantu Anda melindungi diri sendiri dengan lebih baik.
HIV ditularkan hanya melalui cairan tubuh, seperti:
·         Darah;
·         Keputihan vagina;
·         Seminal;
·         ASI
·         Transfusi darah dan infeksi HIV
·         HIV menyebar terutama melalui darah.
Donor darah langsung dari donor darah yang terinfeksi adalah rute paparan yang paling mungkin. Meskipun donor darah dari donor darah yang terinfeksi HIV sangat menular, metode skrining untuk darah yang terinfeksi telah menjadi lebih ketat sejak 1985. Setiap transfusi darah donor dapat diuji. HIV. Jika donor memiliki hasil tes positif, dia tidak akan dapat berpartisipasi dalam donor darah. Meskipun ada langkah-langkah keamanan, masih ada risiko kecil darah yang terinfeksi HIV yang digunakan untuk transfusi darah.
Berbagi jarum dan alat suntik melalui penggunaan obat-obatan terlarang dan kecelakaan karena jarum dalam proses perawatan medis adalah bentuk lain dari penularan HIV. Namun, jalur ini kurang mungkin ditularkan daripada transfusi darah. CDC memperkirakan bahwa 63 dari setiap 10.000 kasus jarum berbagi HIV mengakibatkan penularan virus. Untuk goresan jarum, jumlahnya turun menjadi 23 dalam setiap 10.000 eksposur.
Penularan HIV melalui gigitan, ludah, atau cairan tubuh lainnya (termasuk air mani atau air liur) "tidak berarti".

Risiko penularan HIV AIDS Melalui Hubungan seksual

Anda mungkin berisiko tinggi tertular HIV saat berhubungan seks dengan orang yang terinfeksi.
Seks anal dan vaginal dapat menularkan HIV, terutama ketika tidak menggunakan kondom.
Semua bentuk seks oral memiliki risiko infeksi rendah. Namun, Anda masih dapat menularkan atau mengidap HIV melalui seks oral, terutama ketika melibatkan ejakulasi di dalam mulut.
Karena itu, selalu lindungi diri saat berhubungan seks sangat penting. Jika Anda berencana untuk berhubungan seks dengan orang lain, kondom, dianggap sebagai penghalang untuk air mani dan cairan vagina, adalah cara terbaik untuk mencegah penularan HIV.
Berhubungan seks menggunakan kondom tidak dapat menghilangkan risiko tertular HIV karena masalah yang terkait dengan penyalahgunaan dan penggunaan kondom. Jika Anda melakukan hubungan seks, Anda dan pasangan Anda harus mempertimbangkan untuk mengambil tes HIV untuk memastikan keamanan keduanya.

Transmisi HIV AIDS dari ibu ke anak

 Selain darah dan cairan kelamin, ketika seorang wanita terinfeksi virus, virus dapat menularkan padanya selama kehamilan, selama persalinan dan melahirkan, atau menyusui. Perempuan dengan HIV tidak boleh menyusui karena HIV dapat ditularkan melalui ASI. Selain itu, HIV juga dapat ditularkan ke bayi melalui makanan yang dikunyah oleh ibu atau pengasuh yang terinfeksi HIV, meskipun risikonya sangat rendah.
AIDS disebabkan oleh HIV, virus yang menyebabkan human immunodeficiency dan merusak sistem kekebalan tubuh. Orang yang terinfeksi HIV atau siapa saja yang berpikir mereka berisiko terkena HIV layak mendapat empati dan dukungan sosial.