Gagal jantung karena Konsekuensi dari penyakit kardiovaskular

Gagal jantung adalah hasil akhir dari kebanyakan penyakit kardiovaskular, yang sulit disembuhkan, tetapi pasien memiliki peluang lebih besar untuk meredakan gejala sesak napas, kelelahan, batuk, edema, dan perkembangan penyakit yang tertunda.
Gagal jantung tidak berarti jantung berhenti berdetak hanya pada pompa jantung yang lemah, tidak menyediakan cukup oksigen dan nutrisi untuk tubuh. Tubuh Anda mungkin kemudian mengalami masalah berikut:


Gagal jantung karena penyakit kardiovaskular

Gagal jantung adalah penyakit kardiovaskular

·         Jantung tidak memompa cukup darah, tubuh tidak menerima cukup oksigen dan nutrisi, menyebabkan pasien menderita kelelahan.

·         Pembekuan darah di jantung dan di jaringan tubuh. Ketika cairan menumpuk di dalam tubuh, itu menyebabkan pembengkakan di kaki, pergelangan kaki dan kaki. Flu juga menumpuk di paru-paru, menyebabkan batuk dan dyspnea. Kondisi ini disebut "pulmonary edema".

·         Semua penyakit kardiovaskular seperti penyakit jantung koroner, hipertensi, penyakit katup jantung, kardiomiopati, penyakit jantung kongenital, aritmia jantung semuanya dapat menyebabkan gagal jantung.

·         Gagal jantung adalah penyakit kronis yang sulit disembuhkan sepenuhnya dan merupakan konsekuensi umum dari semua penyakit kardiovaskular.

Tanda-tanda peringatan dini gagal jantung 

untuk menghindari konsekuensi penyakit kardiovaskular progresif
Tahap pertama ketika penyakit kardiovaskular mengubah gagal jantung, gejalanya sulit dikenali sehingga banyak pasien kehilangan kesempatan untuk diobati lebih awal. Pada stadium lanjut, pasien mungkin mengalami gejala khas gagal jantung seperti:
·         Dyspnea: Ini adalah gejala gagal jantung yang paling umum. Ekspresi dyspnea dapat terjadi selama pengerahan tenaga, ketika berbaring atau dalam posisi kepala rendah pada orang ini tetapi dengan orang lain hanya berjalan, naik tangga, mandi juga sulit bernapas. Di kelas 3, kelas 4, pasien menderita dispnea bahkan ketika beristirahat. Gagal jantung stadium akhir, pasien harus tidur agar bisa bernafas.

·         Kelelahan: Pasien selalu merasa lelah atau lelah bahkan jika dia melakukan kegiatan sehari-hari seperti: aktivitas pribadi, berjalan, menaiki tangga, atau hanya berjalan. Puluhan meter harus berhenti untuk beristirahat sebelum mereka dapat melanjutkan.

·         Batuk: Batuk kering, batuk terus-menerus, batuk, kembung, kesulitan dalam dahak, penyebab yang tidak diketahui - adalah salah satu tanda bahwa gagal jantung progresif menyebabkan darah menjadi stagnan di paru-paru. Ketika gagal jantung berkembang, pasien batuk, dipaksa duduk dengan nyaman. Awal timbulnya gagal jantung, gejala-gejala ini lebih cenderung menjadi bingung dengan penyakit pernapasan lainnya, sehingga pasien sering diabaikan atau salah didiagnosis.

·         Dispepsia: ringan, gagal jantung berat pada dua kelopak mata saat bangun tidur. Ketika penyakit berkembang, pembengkakan di kaki sering terjadi, biasanya di pergelangan kaki, kaki di pagi hari hingga sore hari lebih sering. Dengan tangan Anda di pergelangan kaki Anda, masih melihat cekung bahkan ketika Anda mengangkat jari Anda. Seiring berkembangnya gagal jantung, edema abdomen berkembang, dispepsia, wajah membesar dan berat. Selain edema karena gagal ginjal, edema karena gagal jantung biasanya lebih buruk di sore hari.

·         Denyut Jantung Cepat: Ketika gagal jantung, tubuh mengkompensasi kekurangan darah dengan meningkatkan denyut jantung, untuk mempertahankan aliran darah yang menyehatkan organ-organ dalam tubuh. Ritme cepat memberi orang itu rasa hampa, gugup, nyeri dada, nyeri dada yang parah, dan sesak nafas.
·         Perubahan gaya hidup membantu meningkatkan kualitas hidup bagi orang-orang dengan penyakit jantung untuk mencegah gagal jantung

·         Prognosis penyakit kardiovaskular sulit untuk mengatakan di muka, progresif atau membaik dari waktu ke waktu tergantung pada metode pengobatan, penyakit ditemukan cepat atau lambat.
Berikut ini saran dari dokter spesialis untuk pencegahan penyakit kardiovaskular untuk gagal jantung:
·         Berolahragalah secara teratur, tetapi hindari olahraga yang berlebihan
·         Pantang mengkonsumsi stimulan, berhenti merokok
·         Batasi garam, gula pada tingkat terendah
·         Batasi asupan lemak Anda
·         Minum air secukupnya
·         Hindari stres, emosi yang kuat. Hindari insomnia
·         Pertahankan berat badan ideal Anda dan periksa berat badan Anda secara teratur
·         Gagal jantung mungkin memburuk jika beberapa infeksi, sehingga suntikan flu untuk meminimalkan risiko beberapa infeksi