Komplikasi Penyakit Gagal jantung

Gagal jantung memiliki serangkaian gejala seperti kesulitan bernafas, kelelahan, nyeri dada, batuk kering, pembengkakan, kehilangan kualitas hidup, Pasien selalu merasa bahwa kematian semakin dekat dengannya daripada sebelumnya dan hampir penyakitnya tidak dapat disembuhkan. Pasien hanya memiliki satu kesempatan untuk memperlambat perkembangan penyakit dan memperpanjang usia.
Gagal jantung

Komplikasi dari Gagal jantung

Apa itu gagal jantung?
Gagal jantung adalah suatu kondisi di mana fungsi jantung berkurang, yang menurunkan aliran darah ke organ-organ, menyebabkan tubuh menjadi anemia, mengurangi kualitas hidup dan menghadapi risiko kematian. Jantung memiliki sirkulasi darah dan fungsi oksigen serta nutrisi yang memberi makan tubuh. Kegiatan jantung termasuk menerima darah dari pembuluh darah dan mengontraksikan darah ke paru-paru untuk menerima oksigen dan membawa darah yang kaya oksigen ke seluruh tubuh untuk menyehatkan sel. Karena itu, hati sangat penting. Ketika jantung berhenti berdetak, semua aktivitas tubuh akan berhenti.

Penyebab gagal jantung

Ada banyak penyebab gagal jantung, tetapi sebagian besar penyebabnya disebabkan oleh sel-sel otot jantung yang rusak oleh penyakit kardiovaskular lainnya atau oleh penyakit lain selain jantung, yang mengganggu fungsi jantung. Penyebab gagal jantung yang paling umum termasuk:
·         Cedera pada sel otot jantung yang disebabkan oleh pembekuan darah menyebabkan aliran darah arteri koroner untuk menyehatkan jantung, yang berakibat pada serangan jantung.

·         Tekanan darah tinggi jangka panjang akan menyebabkan fibrilasi ventrikel kiri saat jantung berdetak lebih cepat dan mengubah struktur jantung. Dan dalam jangka panjang, jika Anda tidak dapat mengontrol tekanan darah Anda, itu dapat menyebabkan gagal jantung.

·         Kardiomiopati primer dan sekunder dapat menyebabkan gagal jantung. Beberapa orang sejak lahir memiliki penyakit otot jantung seperti kardiomiopati, fibrilasi ventrikel, dll. Dengan penyakit ini, prognosisnya tidak pasti dan harapan hidup rendah. Dalam kasus perubahan otot jantung karena penyakit kardiovaskular lainnya, ada cara untuk menunda perkembangan penyakit dan mencegah perkembangan gagal jantung.

·         Penderita gagal jantung akibat penyakit katup jantung, yang menyebabkan jantung bekerja lebih keras, serta tumbuh hingga memberikan nutrisi yang cukup bagi tubuh.

·         Orang dengan penyakit jantung bawaan
·         Orang yang rutin minum atau menggunakan narkoba adalah faktor yang meningkatkan risiko penyakit jantung

·         Pasien dengan hipertensi pulmonal merusak sisi kanan jantung dengan menyebabkan bilik jantung kanan berdegup kencang mengatasi resistensi ini, dan akhirnya mengarah pada gagal jantung, yang akhirnya mengarah pada gagal jantung.

Gejala gagal jantung di setiap level

Gejala gagal jantung muncul karena jantung tidak cukup kuat untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Karena jantung lemah, darah tidak kembali ke jantung sehingga cairan akan menumpuk di kaki dan perut, menyebabkan pembengkakan. Tergantung pada tingkat keparahan serangan jantung, gejala akan bervariasi, tergantung pada tingkat keparahan kondisi. Gejala gagal jantung pada tingkat yang berbeda akan bervariasi, termasuk:

Gagal jantung tingkat pertama :

Pasien masih aktif dan aktivitas normal, tidak ada kesulitan bernapas, kelelahan, gelisah. Dapat dianggap gagal jantung laten.\

Gagal jantung tingkat kedua:

Ada pembatasan tertentu pada aktivitas fisik, aktivitas sehari-hari sedikit terpengaruh. Saat istirahat, tidak ada gejala tetapi banyak kegiatan pengerahan tenaga mengalami kesulitan bernapas, lelah, jantung berdebar. Dapat disebut gagal jantung ringan.

Gagal jantung tingkat ketiga:

Batasi banyak aktivitas fisik, kegiatan yang terkena tingkat menengah. Saat istirahat, tidak ada gejala, tetapi sangat sedikit olahraga mengalami kesulitan bernapas, kelelahan, palpitasi. Ini berarti gagal jantung.

Gagal jantung tingkat keempat:

Pasien tidak dapat melakukan aktivitas fisik apa pun tanpa merasa tidak nyaman, dan kegiatannya sangat menyakitkan, bahkan jika sisanya sulit untuk bernapas, hanya kerja ringan. Gagal jantung di sini dianggap parah.

Apakah gagal jantung berbahaya?

Gagal jantung bukan penyakit, tetapi sindrom yang berbahaya dan menakutkan karena dapat menyebabkan banyak komplikasi, seperti:
        Menyebabkan kerusakan ginjal dan menyebabkan gagal ginjal jika tidak ditangani dengan benar.
        Menyebabkan masalah katup jantung yang disebabkan oleh gagal jantung yang melebarkan sel otot jantung, menyebabkan katup menyimpang.
        menyebabkan aritmia jantung.
        Kerusakan pada hati yang disebabkan oleh edema perut menyebabkan tekanan pada sel-sel hati.
        Menyebabkan infark miokard.
Salah satu komplikasi di atas dapat mengancam jiwa jika tidak diobati.

Diagnosis gagal jantung

Jika diduga gagal jantung, pasien dapat mengunjungi ahli jantung. Berdasarkan gejala dan riwayat medis pasien, dokter akan melakukan tes berikut untuk diagnosis gagal jantung:
-          Tes darah
-          Elektrokardiografi EKG
-          X-ray dada
-          Ekokardiografi
-          angiografi koroner
-          Ukur denyut jantung di jantung
Fraksi ejeksi jantung dihitung dengan jumlah darah yang dipompa keluar dari jantung dalam setiap detak pada jumlah total darah jantung. Angka ini berada di kisaran 50-65% adalah normal. Orang dengan gagal jantung akan memiliki indeks yang lebih rendah atau bahkan rendah.

Pengobatan Gagal jantung

Pengobatan Gagal jantung
-          Sesuaikan gaya hidup ilmiah Anda dan catat pola makan sehat
-          Pasien harus mencatat bahwa gagal jantung memiliki asupan garam yang terbatas. Ini adalah prinsip pertama dan paling penting dalam mengobati gagal jantung yang perlu diingat oleh pasien. Makanan seperti sayuran dan buah-buahan, makanan segar seperti unggas, ikan, kacang, telur, susu, dan biji-bijian mengandung sedikit garam. Namun, dalam proses pengolahan, pasien harus diperhatikan untuk tidak menambahkan garam.

-          Jika Anda menderita hipertensi dengan gagal jantung, Anda tidak boleh terlalu banyak minum air. Sebaiknya hanya minum 1,5 hingga 2 liter air saja cukup untuk kebutuhan tubuh.

Obat untuk gagal jantung

Gagal jantung tidak diproduksi dengan sendirinya tetapi merupakan hasil dari penyakit lain. Untuk mencapai efek terapeutik yang tinggi, perlu untuk mengobati penyakit yang mendasarinya, yang merupakan penyebab gagal jantung. Oleh karena itu, setiap kasus kita akan memiliki perlakuan yang berbeda, penggunaan narkoba yang berbeda. Kelas obat yang biasa digunakan dalam mengobati gagal jantung meliputi:
-          Inhibitor ACE, beta blockers, calcium channel blockers, agen antimikroba (ARB) membantu mengurangi detak jantung, Denyut jantung berkurang
-          Antikoagulan biasanya digunakan dalam kasus pembekuan darah tinggi seperti gagal jantung karena penyakit arteri koroner, infark miokard, stenosis katup jantung.
-          Obat penurun kolesterol seperti sta-tint: Ini ditunjukkan dalam kasus lemak darah tinggi, biasanya pada orang dengan penyakit arteri koroner,
-          Diuretik: Membantu meningkatkan aktivitas jantung sehingga jantung berdetak lebih keras
Diuretik sering digunakan pada pasien dengan edema paru, edema paru atau untuk mengurangi beban pada jantung.

Komplikasi Penyakit Gagal jantung