Kanker tiroid - Tanda, Gejala dan Pengobatan Kanker tiroid

Kelenjar tiroid adalah kelenjar yang mengeluarkan hormon yang diangkut ke sel-sel tubuh melalui pembuluh darah dan membantu mengatur suhu tubuh untuk menjaga lingkungan tetap sehat. Ketika bagian tubuh ini terlalu aktif akan menjadi lemah dan tidak cukup hormon untuk sel-sel tubuh. Pada saat ini Anda mungkin menghadapi sejumlah kondisi berbahaya, termasuk kanker tiroid.

Gejala Kanker tiroid dan Cara Pengobatan Kanker tiroid

1. Apa itu kanker tiroid?
Kelenjar tiroid menghasilkan produksi hormon yang mengatur detak jantung, tekanan darah, suhu tubuh dan berat badan. Kanker tiroid terjadi pada sel-sel tiroid, garis berbentuk kupu-kupu yang terletak di bawah leher.
Meskipun kanker tiroid tidak umum, kejadiannya cenderung meningkat. Teknologi baru sekarang memungkinkan pendeteksian kanker tiroid kecil yang belum pernah ditemukan sebelumnya.

2. Tanda dan Gejala Kanker Tiroid

Tanda Gejala Kanker tiroid
Tergantung pada stadium, pasien memiliki gejala berbeda:

Gejala awal

·         Penampilan tumor: Pasien menemukan tumor di leher, tumor membesar, mobilitas ketika tertelan, kepadatan tegas dan kasar.
·         Limfadenopati: beberapa kasus belum didiagnosis melalui pemeriksaan klinis tetapi limfadenopati telah muncul di leher. Pasien harus diberikan tes tambahan untuk mendiagnosis kanker tiroid berbeda dari tumor jinak lainnya.

Gejala terlambat

·         Pembentukan Tumor: Tumor pada tahap akhir berkembang cukup besar, miring ke depan, belakang, hingga dua kutub dekat rahang dan turun ke pusat media. Namun, pemeriksaan klinis tidak mendeteksi penyakit apa pun tetapi harus didasarkan pada tes laboratorium lainnya. Permukaan tumor kasar, densitasnya kuat tetapi tegas. Tumor berkembang buruk karena perkembangan, adhesi, dan invasi jaringan sekitarnya. Beberapa kasus perdarahan tahap akhir dan superinfeksi.
·         Mual, sesak napas, kesulitan menelan, menelan: Gejala-gejala ini bervariasi dalam derajat, mungkin suara serak berkepanjangan, kesulitan menelan, menelan dan menelan sakit.

·         Merasa sakit di leher karena tekanan tumor dan merangsang neurosis leher.
·         Limfadenopati, kadang-kadang disertai dengan rasa sakit, juga merupakan tanda kanker tiroid stadium akhir.

Kapan harus ke dokter?

Jika Anda memiliki tanda dan gejala yang disebutkan di atas, atau memiliki pertanyaan atau kekhawatiran, konsultasikan dengan dokter Anda. Situs dan patologi dapat bervariasi pada banyak orang. Anda perlu membicarakan hal ini dengan dokter Anda untuk menentukan metode pengobatan, diagnosis, dan pengobatan terbaik untuk Anda.

3. Dampak kanker tiroid

Kanker tiroid adalah penyakit serius yang, jika tidak ditangani tepat waktu, dapat menyebabkan konsekuensi serius bagi pasien.
Pada tahap awal, kanker tiroid menyebabkan munculnya tumor di leher, yang tidak hanya menyebabkan ketidaknyamanan estetika tetapi juga membuat pasien sulit untuk bernapas. ..
Pada tahap akhir, kanker tiroid tumbuh lebih besar, menekan saraf, menyebabkan rasa sakit pada pasien, dalam kasus yang lebih berbahaya daripada perdarahan, superinfeksi dan yang terburuk adalah kematian.

4. Penyebab kanker tiroid

·         Meskipun penyebab pasti kanker tiroid belum ditentukan, dokter tidak menyangkal bahwa beberapa faktor risiko dapat meningkatkan risiko pengembangan kanker tiroid.
·         Penyakit tiroid (gondok, peradangan tiroid ...).
·         Paparan radiasi (karena tingginya tingkat radiasi abnormal di lingkungan.) Kanker tiroid dapat berkembang setelah terpapar, namun, hanya sejumlah kecil kanker tiroid yang disebabkan oleh paparan. paparan radiasi.
·         Mutasi gen.
·         Kekurangan yodium (tidak cukup yodium dalam diet).

Faktor risiko yang menyebabkan kanker tiroid

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko kanker tiroid meliputi:
·         Jenis Kelamin: Kanker tiroid lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria.
·         Paparan konsentrasi tinggi zat radioaktif: termasuk pengobatan radiasi kepala, leher dan radioaktif dari sumber seperti pembangkit listrik tenaga nuklir atau pengujian senjata.
·         Beberapa Genetic Alopecia Syndrome: Kemungkinan untuk meningkatkan risiko kanker tiroid termasuk kanker tiroid familial, hiperplasia endometrium, dan kanker usus besar keturunan.

5. Pengobatan untuk kanker tiroid

Pengobatan Kanker tiroid
·         Tes dan metode yang digunakan untuk mendiagnosis kanker tiroid meliputi:
·         Pemeriksaan Fisik: Dokter Anda akan mencari perubahan fisik di kelenjar tiroid Anda dan menanyakan faktor risiko untuk penyakit tersebut, seperti paparan radiasi dan riwayat keluarga tumor. tiroid.
·         Tes Darah: Tes darah membantu menentukan apakah kelenjar tiroid berfungsi normal.

·         Sampling jaringan tiroid: Dokter Anda akan menggunakan jarum untuk mengumpulkan sampel jaringan tiroid yang mencurigakan. Sampel ini dianalisis di laboratorium untuk mencari sel kanker.

·         Tes pencitraan: Tes pencitraan mungkin termasuk tomografi terkomputerisasi (CT), pemindaian positron (PET), atau ultrasound.
·         Tes genetik: Riwayat keluarga Anda dapat mendorong dokter untuk merekomendasikan pengujian genetik untuk menemukan gen yang meningkatkan risiko kanker Anda.

Perawatan untuk kanker tiroid

Kanker tiroid dapat berhasil diobati, ditekan oleh operasi dan terapi adjuvant dengan I-131 bahkan pada pasien dengan penyakit lanjut.
Pembedahan: Biasanya memotong seluruh tiroid dan dialisis nodular selektif adalah pilihan pertama untuk kanker tiroid. Kanker tiroid tahap awal hanya bisa dilakukan pembedahan; Untuk kasus metastasis kelenjar getah bening, dokter Anda dapat merekomendasikan perawatan tambahan dengan I-131 setelah operasi.
Perawatan I-131: Sel tiroid memiliki penyerapan yodium yang baik. Dengan demikian, I-131 dapat digunakan secara efektif untuk menghancurkan tiroid yang tersisa (jinak dan kanker) setelah operasi. I-131 setelah penyerapan akan menghancurkan DNA dan menyebabkan kematian sel-sel tiroid.
Sel-sel organ lain dalam tubuh karena kurangnya sifat menangkap I-131 oleh karena itu akan kurang terpengaruh oleh radiasi ini. Beberapa orang mungkin mengalami nyeri yang membengkak di leher, kelenjar ludah. Namun, efek samping ini mudah diatasi dengan minum air dan permen karet. Jika dosis tinggi I-131 juga berisiko untuk kanker lainnya, angka ini sangat rendah.
Pengobatan kanker tiroid lanjut: Kanker tiroid kurang mungkin jauh, namun, ketika metastasis jauh hadir, masalah harus dipertimbangkan dengan hati-hati. Meskipun operasi dan perawatan I-131 adalah metode utama, namun metode ini mungkin tidak efektif.
Dalam hal ini, terapi radiasi eksternal adalah metode yang dapat digunakan untuk mengobati metastasis tulang dan metastasis lainnya. Radioterapi dapat memperlambat perkembangan dan penyebaran sel-sel ganas. Selain itu, terapi yang ditargetkan juga merupakan pendekatan baru pada awalnya untuk pasien dengan kanker tiroid lanjut.

6. Cara mencegah kanker tiroid

Untuk mencegah dan mengurangi risiko kanker tiroid, faktor-faktor berikut harus dikombinasikan:
·         Hindari paparan radiasi: Paparan radiasi yang berlebihan akan meningkatkan risiko kanker tiroid.
·         Tambahkan buah dan sayuran dalam diet harian Anda, batasi asupan lemak Anda, batasi asupan makanan olahan dan daging merah.
·         Olahraga setidaknya 30 menit sehari dan 5 hari seminggu membantu mencegah banyak kanker.
·         Pertahankan berat badan yang tepat.
·         Jangan merokok dan gunakan minuman beralkohol.
·         Pemeriksaan kesehatan secara berkala 1-2 kali per tahun.
Semakin cepat Anda menemukan kanker tiroid, semakin baik Anda akan bisa sembuh. Oleh karena itu, segera setelah Anda melihat tanda-tanda kanker tiroid, pergilah ke dokter untuk diagnosis dan perawatan yang tepat.itulah Tanda dan Gejala Kanker tiroid dan Cara Mengobati Penyakit Kanker tiroid

Kanker tiroid - Tanda, Gejala dan Pengobatan Kanker tiroid