apa itu Gagal jantung

Gagal jantung adalah penyakit yang sangat berbahaya jika tidak ditangani dengan benar. Orang dengan gagal jantung yang tidak menyadari penyakit ini akan menjadi faktor risiko yang lebih serius untuk penyakit kardiovaskular. Jika Anda mengalami gagal jantung, konsultasikan dengan ahli jantung Anda, Wilson S Colucci, Boston University School of Medicine, dalam artikel ini.

Apa itu gagal jantung?

 gagal jantung
Jantung memompa darah ke seluruh tubuh untuk bertukar oksigen dan metabolisme dengan sel-sel dalam tubuh, membantu orang mempertahankan kehidupan dasar. Banyak orang berpikir bahwa gagal jantung identik dengan kematian. Namun, itu adalah kesalahpahaman.
Gagal jantung tidak berarti orang tersebut harus menghadapi kematian. Pasien dengan gagal jantung dini, diobati dengan baik, dapat hidup dengan penyakit ini untuk waktu yang lama dan memiliki hidup yang sehat.
Ada dua jenis utama gagal jantung: gagal jantung dengan fraksi ejeksi berkurang dan gagal jantung dengan fraksi ejeksi dipertahankan.
Gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang menurun juga dikenal sebagai gagal jantung sistolik, gaya tolak jantung terlalu lemah dibandingkan dengan kesehatan normal.
Gagal jantung dengan fraksi ejeksi konservatif juga dikenal sebagai gagal jantung diastolik, yang mengacu pada sindrom klinis gagal jantung di mana fungsi sistolik dilestarikan (EF ventrikel kiri> 40). Jantung tidak mendapat cukup darah dari pembuluh darah seperti biasa.

Tingkat gagal jantung bergejala

Ada banyak jenis gagal jantung, di mana klasifikasi Asosiasi Kardiovaskular New York adalah yang paling umum digunakan. Menurut divisi ini, tingkat gagal jantung dinilai berdasarkan kemampuan pasien untuk bekerja secara fisik dan fisik. Secara khusus, ada empat tingkatan:

Tingkat gagal jantung I

Pasien masih aktif dan aktivitas normal, tidak ada kesulitan bernapas, kelelahan, gelisah. Dapat dianggap gagal jantung laten.

Tingkat gagal jantung II

Ada pembatasan tertentu pada aktivitas fisik, aktivitas sehari-hari sedikit terpengaruh. Saat istirahat, tidak ada gejala tetapi banyak kegiatan pengerahan tenaga mengalami kesulitan bernapas, lelah, jantung berdebar. Dapat disebut gagal jantung ringan.

Tingkat gagal jantung III

Batasi banyak aktivitas fisik, kegiatan yang terkena tingkat menengah.
Saat istirahat, tidak ada gejala, tetapi sangat sedikit olahraga mengalami kesulitan bernapas, kelelahan, palpitasi. Ini berarti gagal jantung.

Tingkat gagal jantung IV

Tidak mungkin untuk melakukan aktivitas fisik apa pun tanpa merasa tidak nyaman, dan aktivitasnya sangat terpengaruh, bahkan ketika beristirahat, sulit untuk bernapas, hanya untuk melakukan pekerjaan ringan. Gagal jantung di sini dianggap parah.

Gejala gagal jantung

·         Gejala yang paling umum dari gagal jantung adalah nafas pendek, selalu merasa lelah, bengkak, bengkak di kaki dan lengan dan perut ... Gejala-gejala ini sangat jelas ketika orang tersebut sedang berolahraga anggota badan, persyaratan kerja.

·         Pada tahap awal gagal jantung, gejalanya tidak jelas dan sangat sulit untuk dikenali. Ketika orang tersebut berkembang ke tahap yang lebih parah dari gagal jantung, gejala-gejala ini sering muncul bahkan ketika orang tersebut sedang beristirahat dan tidak melakukan apa-apa.

·         Gagal jantung dapat menyebabkan kematian akibat komplikasi kardiovaskular seperti infark miokard, infark miokard, necrotizing fasciitis karena pembekuan darah di lengan atau kaki.

Pengobatan gagal jantung

Gagal jantung adalah penyakit kronis, sehingga pengobatan dapat berlangsung selama bertahun-tahun setelah timbulnya penyakit sampai pasien meninggal. Pada tingkat medis saat ini, gagal jantung dapat diobati tetapi jarang ditangani sepenuhnya kecuali operasi transplantasi jantung.

Diet dan gaya hidup untuk pasien gagal jantung

·         Batasi minum dan hanya minum ketika Anda merasa haus. Batasi asupan garam harian Anda dengan tidak mengonsumsi lebih banyak garam dan memilih makanan dengan kandungan garam alami yang lebih rendah.
·         Menurunkan berat badan segera jika Anda kelebihan berat badan karena obesitas kelebihan berat badan meningkatkan tekanan pada jantung
·         Berhentilah merokok dan batasi asupan alkohol atau stimulan lainnya
·         Berolahraga dengan latihan yang baik untuk kesehatan jantung dan rehabilitasi jantung

Obat untuk gagal jantung

Penderita gagal jantung akan diterapi dengan diuretik untuk membantu tubuh membuang kelebihan cairan dalam tubuh. Selain itu, pasien dapat diresepkan obat berikut:
·         Obat Digoxin membantu jantung memompa darah lebih efektif
·         ACE inhibitor, ARB, atau ARNI memperlebar pembuluh darah dan menurunkan tekanan darah
·         Obat antihipertensi dan regulasi jantung
Pasien harus benar-benar dipatuhi dengan obat resep dokter, hindari kondisi minum obat tidak lagi melanjutkan perawatan. Dalam kasus di mana pasien gagal jantung mengalami efek samping obat harus segera memberi tahu dokter untuk mengurangi dosis atau beralih ke obat lain yang lebih baik.
Dalam kasus pasien gagal jantung dengan pernapasan yang berat, nyeri dada berlangsung selama lebih dari 15 menit dan tidak terasa beristirahat saat istirahat atau vasodilatasi. Pasien harus segera dibawa ke rumah sakit untuk perawatan darurat karena ini adalah manifestasi infark miokard.