Benarkah Asupan Gula Lebih Berbahaya Ketimbang Garam?

Bahaya gula
Sebuah penelitian terbaru mengungkapkan bahwa gula yang ditambahkan ke makanan olahan dan minuman bersoda ternyata lebih berbahaya bagi kesehatan jantung daripada garam. 

Oleh sebab itu, para dokter kini menyarankan agar pedoman diet lebih difokuskan pada mengontrol asupan gula dan garam.

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Open Heart tersebut menyebutkan bahwa gula tambahan cenderung memiliki peran lebih besar dalam meningkatkan tekanan darah, serta memicu penyakit jantung dan stroke.


Maka dari itu, untuk mencegah munculnya penyakit jantung, para ahli telah memperingatkan bahaya gula tambahan dalam makanan, terutama jenis fruktosa.


Seperti yang telah diungkap sebelumnya, penyakit jantung berada di urutan pertama yang menjadi penyebab kematian dini di negara maju dan awalnya dipicu oleh tekanan darah tinggi.

Selama ini pengaturan pola makan (diet) hanya difokuskan pada pembatasan asupan garam yang bertujuan untuk menurunkan tekanan darah tinggi. Namun cara diet tersebut belakangan mulai diperdebatkan. Para peneliti mengatakan penurunan rata-rata tekanan darah sebagai akibat dari membatasi asupan garam, cenderung relatif kecil.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa 3 sampai 6 g garam setiap hari sangat baik bagi kesehatan dan asupan garam yang kurang dari 6g sebenarnya justru berbahaya.


Umumnya, garam yang kita konsumsi setiap hari berasal dari makanan olahan. Demikian halnya dengan gula. 


"Gula dapat berpengaruh langsung terhadap tekanan darah daripada sodium (garam),” demikian hasil temuan penelitian tersebut.


"Selain itu, bukti menunjukkan bahwa gula pada umumnya, dan fruktosa pada khususnya, dapat menyebabkan risiko masalah kardiovaskular secara keseluruhan melalui berbagai mekanisme."
 

Para peneliti menuding sirup jagung fruktosa tinggi menjadi penyebabnya. Sirup ini merupakan pemanis yang paling sering digunakan dalam makanan olahan, khususnya rasa buah dan minuman bersoda.
 

Sementara itu, Profesor kedokteran kardiovaskular, Francesco Cappuccio, dari University of Warwick mengatakan diet tinggi gula dapat berkontribusi 'substansial' penyakit kardiovaskular.
 

Tapi dia memperingatkan bahwa mengurangi asupan gula ketimbang garam tidaklah tepat. Ia mengatakan, "Keduanya harus ditargetkan pada tingkat populasi untuk pendekatan yang efektif untuk pencegahan penyakit kardiovaskular.”
 

"Tubuh kita membutuhkan tidak lebih dari sepersepuluh dari garam saat kita makan."
 

Dia juga memperingatkan bahwa sama sekali tidak ada bukti untuk mendukung klaim penulis yang menyebut jika mengurangi kadar garam dalam makanan olahan dapat memicu peningkatan konsumsi gula.
 

"Pengalihan perhatian dari garam ke gula secara ilmiah tidak perlu didukung, dan itu mengingatkan saya pada sebuah strategi yang digunakan oleh perusahaan untuk mengalihkan perhatian publik.
 

"Ini tidak pantas dalam publikasi ilmiah."
 

Dia menambahkan: "Kita harus menghentikan pendapat palsu ini tentang mengurangi baik garam atau gula.

"Keduanya (gula dan garam) harus dikurangi jika kita ingin memenuhi target PBB pengurangan penyakit kardiovaskular 25 persen pada tahun 2025,” tegasnya.
 

Namun, para ahli telah memperingatkan baik gula dan garam tingkat harus ditangani bersama-sama untuk mengurangi kematian akibat penyakit kardiovaskular
 

Profesor emeritus gizi dan diet di King College London, Tom Sanders, sependapat dengan pemikiran Profesor Cappuccio.
 

Dia mengatakan bahwa hasil temuan dari penelitian tersebut terkait bahaya dari gula terlalu 'berlebihan'.

"Pembatasan asupan garam dan menurunkan berat badan akan menurunkan tekanan darah, namun bukti untuk efek langsung dari tambahan gula adalah lemah," katanya.
 

"Sebagian besar garam dalam diet bersumber dari roti, daging olahan, makanan acar dan garam yang ditambahkan selama persiapan makanan dan di meja.
 

Gaynor Bussell, seorang ahli gizi menuding bahwa penelitian ini tidak didasarkan pada karya asli.

"Bukan hanya gula atau garam yang perlu mendapatkan perhatian khusus tetapi juga faktor-faktor lain seperti total asupan kalori, serat, lemak dan vitamin dan asupan mineral," katanya. 


Baca juga: Bakteri Pemakan Limbah Nuklir Telah Ditemukan

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to " Benarkah Asupan Gula Lebih Berbahaya Ketimbang Garam? "

Post a Comment

Terima kasih telah berkunjung di blog ini. Mohon beri komentar sesuai topik yang dibahas yaa... Gunakan bahasa yang sopan, syukur-syukur bisa menambah wawasan. :D